Monday, August 2, 2010

Fakta Tentang Lacoste

Lacoste adalah perusahaan pakaian Perancis, didirikan tahun 1933 dan menjual berbagai produk seperti pakaian, handuk, parfum, sepatu, jam tangan, kacamata, dan yang paling dikenal yaitu baju polo.

pendiri pemilik lacoste


Namanya sendiri diambil dari seorang pemain tenis asal Perancis, Jean Rene Lacoste atau sering disingkat Rene Lacoste (1904 – 1996). Ia juga dikenal di seluruh dunia sebagai pencipta kemeja tenis Lacoste, yang diperkenalkan pada tahun 1929.

Perusahaan ini dikenal dengan logonya yang berupa buaya hijau.

baju pakaian merek lacoste


Lacoste bermarkas di Paris, dan markas produksinya berada di Troyes.

Lahir dari keluarga kaya di Paris pada tanggal 2 Juli 1904, Lacoste mulai bermain tenis game pertamanya saat ia berusia 15 tahun.

Ayahnya, Pere Lacoste setuju untuk membiarkan René mengejar karirnya asalkan ia bisa menjadi pemain juara dunia dalam waktu lima tahun! Dan itupun terjadi, Lacoste merupakan pemain tenis nomor 1 di dunia pada tahun 1926 dan 1927.

Lacoste juga disebut sebagai pencipta baju polo.

pencipta baju polo


Lacoste memiliki pabrik di lebih dari 12 negara, antara lain Rumania, Italia, Moroko, Peru, dan Indonesia, baju polo yang paling terkenal adalah classic L1212 sekaligus baju polo yang pertama diciptakan oleh Lacoste dan terbuat dari 250g katun Mesir.

baju tenis lacoste polo classic L1212


Salah satu ciri khas model bajunya adalah dengan tampilan logo di bagian depan dadanya. Meskipun mereka klaim ini sebagai contoh pertama dari sebuah baju dengan merek yang tampil di luar sebuah pakaian, dilaporkan bahwa logo “Jantzen girl” sebenarnya juga muncul diluar pakaian renang Jantzen Knitting Mills 'sedini 1921.

Lacoste memiliki sengketa dengan perusahaan Crocodile Garments seputar logo. Kedua logo perusahaan tersebut ternyata hampir sama jika diperhatikan, hanya saja logo buaya Crocodile menghadap ke kiri sedangkan yang milik Lacoste menghadap ke kanan.

merek buaya hongkong perancis


Logo lacoste diciptakan tahun 1933 sedangkan logo Crocodile diciptakan tahun 1952. Akhirnya menurut pengadilan logo Crocodile harus sedikit dirubah sesuai perjanjian – ekor yang lebih keatas, kulit yang lebih bersisik dan mata yang lebih besar.

sengketa merek dagang


Setelah beberapa tahun bertempur dengan buaya Hongkong di pengadilan, Lacoste kembali lagi bertarung seputar masalah yang sama kali ini dengan buaya dari Inggris namun sayangnya harus menelan pahit karena mengalami kekalahan, dua kali pula kalahnya (Lacoste juga kalah di pengadilan banding). Lebih menariknya lagi, musuhnya kali ini bukan dari perusahaan raksasa tetapi melainkan hanya klinik dokter gigi.

logo yang mirip


Rene Lacoste dijuluki “Crocodile” oleh fans nya karena kegigihannya di lapangan tenis. Ia pernah berjanji untuk memenangi pertandingan penting demi mendapatkan tas kulit buaya.

Anak Lacoste, Bernard, mengambil alih perusahaan pada tahun 1964. Lacoste dibeli oleh Swiss family-held group Maus Freres pada bulan November 2012.

4 comments:

Gema Parfum said...

Terima kasih infonya gan.
Lumayan buat nambah wawasan.

Gema Parfum
Parfum Lacoste.

----------

Gema Parfum said...

Terima kasih infonya gan.
Lumayan buat nambah wawasan.

Gema Parfum
Parfum Lacoste.

----------

PALINGFENOMENAL said...

Terima kasih.. informasinya bermanfaat

aisoice !!! said...

Terima kasih infonya gan.
Lumayan buat nambah elmu.

Gema Parfum
Lacoste Parfum.

----------

Post a Comment